Kebijakan Fiskal

Dalam ilmu ekonomi, kebijakan fiskal adalah penggunaan pengeluaran pemerintah dan pengumpulan pendapatan untuk mempengaruhi perekonomian.
Kebijakan fiskal dapat dibedakan dengan jenis utama lain dari kebijakan ekonomi, kebijakan moneter , yang mencoba untuk menstabilkan ekonomi dengan mengendalikan suku bunga dan pasokan uang . Dua instrumen utama kebijakan fiskal adalah pengeluaran pemerintah dan perpajakan. Perubahan tingkat dan komposisi pajak dan pengeluaran pemerintah dapat berdampak pada variabel-variabel berikut dalam perekonomian:

* Permintaan agregat dan tingkat kegiatan ekonomi;
* Pola alokasi sumber daya;
* Distribusi pendapatan.

kebijakan fiskal mengacu pada efek keseluruhan dari hasil anggaran pada kegiatan ekonomi. Tiga sikap yang mungkin timbul dari kebijakan fiskal yang netral, ekspansif, dan kontraktif:

* Sebuah sikap netral dari kebijakan fiskal menyiratkan anggaran yang seimbang dimana G = T (Pemerintah pengeluaran = Pajak pendapatan). Pengeluaran pemerintah sepenuhnya didanai oleh penerimaan pajak dan hasil keseluruhan anggaran memiliki efek netral pada tingkat aktivitas ekonomi.

* Sikap ekspansif kebijakan fiskal melibatkan kenaikan bersih pengeluaran pemerintah (G> T) melalui pengeluaran pemerintah meningkat, penurunan pendapatan perpajakan, atau kombinasi dari keduanya. Hal ini akan mengakibatkan defisit anggaran yang lebih besar atau surplus anggaran lebih kecil dibandingkan dengan pemerintahan sebelumnya, atau defisit jika pemerintah sebelumnya memiliki anggaran berimbang. Ekspansif kebijakan fiskal biasanya dikaitkan dengan defisit anggaran.

* Kebijakan fiskal kontraktif (G < T) terjadi ketika pengeluaran pemerintah bersih berkurang baik melalui pendapatan pajak yang lebih tinggi, mengurangi belanja pemerintah, atau kombinasi dari keduanya. Hal ini akan mengakibatkan defisit anggaran lebih rendah atau surplus lebih besar dari pemerintah sebelumnya, atau surplus jika pemerintah sebelumnya memiliki anggaran berimbang. Kontraktif kebijakan fiskal biasanya dikaitkan dengan surplus.

Ide menggunakan kebijakan fiskal untuk memerangi resesi diperkenalkan oleh John Maynard Keynes di tahun 1930-an, sebagian sebagai tanggapan terhadap Depresi Besar .

Dana

Pemerintah mengeluarkan uang pada berbagai hal, dari militer dan polisi untuk layanan seperti pendidikan dan kesehatan, serta pembayaran transfer seperti manfaat kesejahteraan.

Biaya ini dapat didanai dalam sejumlah cara yang berbeda:

* Perpajakan
* Seigniorage (Hak pemilik tanah), manfaat dari pencetakan uang
* Meminjam uang dari penduduk, mengakibatkan defisit fiskal
* Konsumsi cadangan fiskal.
* Penjualan aktiva tetap (misalnya, tanah).

Pembiayaan defisit

Defisit fiskal sering didanai dengan menerbitkan obligasi , seperti treasury bills atau Consols dan bermata efek keemasan . Ini membayar bunga, baik untuk jangka waktu tetap atau tanpa batas. Jika bunga dan pengembalian modal terlalu besar, bangsa mungkin kelalaian pada utang-utangnya, biasanya kepada kreditur asing.

Mengkonsumsi surplus

Sebuah surplus fiskal sering disimpan untuk penggunaan berikutnya, dan dapat diinvestasikan dalam lokal (mata uang yang sama) instrumen keuangan, sampai dibutuhkan. Apabila pendapatan dari pajak atau sumber lain jatuh, seperti yang selama kemerosotan ekonomi, cadangan memungkinkan pengeluaran untuk melanjutkan pada tingkat yang sama, tanpa menimbulkan tambahan hutang.

Dampak Ekonomi dalam Kebijakan Fiskal

Pemerintah menggunakan kebijakan fiskal untuk mempengaruhi tingkat permintaan agregat dalam perekonomian, dalam upaya untuk mencapai tujuan ekonomi stabilitas harga, lapangan kerja, dan pertumbuhan ekonomi. Keynesian ekonomi menunjukkan bahwa pengeluaran dan pajak pemerintah menyesuaikan tarif adalah cara terbaik untuk merangsang agregat permintaan . Ini dapat digunakan pada saat-saat resesi atau kegiatan ekonomi yang rendah sebagai alat penting untuk membangun kerangka kerja untuk pertumbuhan ekonomi yang kuat dan bekerja penuh terhadap pekerjaan. Pemerintah dapat menerapkan kebijakan-kebijakan defisit-pengeluaran untuk merangsang perdagangan karena ukuran dan prestisi. Dalam teori, defisit ini akan dibayar oleh sebuah ekonomi diperluas selama ledakan yang akan mengikuti, ini adalah alasan di balik New Deal .

Pemerintah dapat menggunakan surplus anggaran untuk melakukan dua hal: untuk memperlambat kecepatan pertumbuhan ekonomi yang kuat, dan untuk menstabilkan harga ketika inflasi terlalu tinggi. Teori Keynes berpendapat bahwa dana menghapus dari ekonomi akan mengurangi tingkat permintaan agregat dan kontrak ekonomi, sehingga stabilisasi harga.

Beberapa klasik dan ekonom neoklasik berpendapat bahwa kebijakan fiskal dapat tidak memiliki pengaruh stimulus; ini dikenal sebagai Treasury View, yang menolak ekonomi Keynesian. The View Treasury mengacu pada posisi teoritis para ekonom klasik di Departemen Keuangan Inggris, yang menentang Keynes panggilan 'di tahun 1930-an untuk stimulus fiskal. Argumen umum yang sama telah diulangi oleh ekonom neoklasik sampai dengan saat ini. Dari sudut pandang mereka, ketika pemerintah menjalankan defisit anggaran, dana harus berasal dari pinjaman publik (penerbitan obligasi pemerintah), pinjaman luar negeri, atau pencetakan uang baru. Ketika pemerintah mendanai defisit dengan pelepasan obligasi pemerintah, tingkat suku bunga dapat meningkatkan di pasar. Ini karena pinjaman pemerintah menciptakan permintaan yang lebih tinggi untuk kredit di pasar keuangan, menyebabkan permintaan agregat lebih rendah (AD), bertentangan dengan tujuan defisit anggaran. Konsep ini disebut crowding out , yang merupakan kakak-kakak kebijakan moneter.

Dalam pandangan klasik, kebijakan fiskal juga menurunkan ekspor bersih, yang memiliki efek mitigasi terhadap output nasional dan pendapatan. Ketika pinjaman pemerintah menambah tingkat bunga yang menarik modal asing dari investor asing dalam bentuk uang panas. Hal ini karena, semua hal lain dianggap sama, obligasi yang diterbitkan dari negara melaksanakan kebijakan fiskal ekspansif sekarang menawarkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi. Dengan kata lain, perusahaan ingin untuk membiayai proyek-proyek harus bersaing dengan pemerintah mereka untuk modal sehingga mereka menawarkan harga yang lebih tinggi kembali. Untuk membeli obligasi yang berasal dari negara-negara tertentu, investor asing harus memperoleh mata uang negara tersebut. Karena itu, ketika arus modal asing ke dalam negeri mengalami ekspansi fiskal, yang meningkatkan permintaan terhadap mata uang negara. Mata uang yang menyebabkan peningkatan permintaan negara itu untuk menghargai. Setelah mata uang yang menghargai, barang-barang yang berasal dari negara itu sekarang biaya lebih untuk orang asing daripada sebelumnya dan barang-barang asing sekarang biaya kurang dari yang mereka lakukan sebelumnya. Akibatnya, penurunan ekspor dan peningkatan impor.

Kemungkinan lain adalah dengan stimulus fiskal termasuk jeda waktu antara pelaksanaan kebijakan dan efek terdeteksi dalam perekonomian, dan efek inflasi didorong oleh peningkatan permintaan. Dalam teori, stimulus fiskal tidak menyebabkan inflasi ketika menggunakan sumber daya yang akan dinyatakan telah menganggur. Misalnya, jika stimulus fiskal mempekerjakan seorang pekerja yang lain menjadi pengangguran, tidak ada efek inflasi, namun, jika stimulus mempekerjakan seorang pekerja yang dinyatakan akan memiliki pekerjaan, rangsangan permintaan meningkat sementara penawaran tenaga kerja tetap tetap, menyebabkan inflasi.

Komentar

Postingan Populer