Kebijakan Moneter

Kebijakan moneter adalah proses dimana bank sentral atau otoritas moneter suatu negara mengontrol

(i) jumlah uang beredar ,
(ii) ketersediaan uang, dan
(iii) biaya uang atau tingkat bunga .

Kebijakan moneter biasanya digunakan untuk mencapai serangkaian tujuan berorientasi pada pertumbuhan dan stabilitas ekonomi . Tujuan ini biasanya meliputi harga stabil dan pengangguran yang rendah. Moneter teori memberikan wawasan tentang cara menyusun kebijakan moneter yang optimal.

Kebijakan moneter disebut sebagai baik sebagai sebuah kebijakan ekspansi , atau kebijakan kontraktif , di mana kebijakan ekspansif meningkatkan pasokan total uang dalam perekonomian, dan kebijakan kontraktif menurunkan jumlah uang beredar. Ekspansif kebijakan secara tradisional digunakan untuk memerangi pengangguran dalam resesi dengan menurunkan tingkat suku bunga , sementara kebijakan kontraktif melibatkan menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi . Kebijakan moneter kontras dengan kebijakan fiskal , yang mengacu pada pinjaman pemerintah, pengeluaran dan perpajakan.

Ikhtisar tentang kebijakan Moneter

Kebijakan Moneter bersandar pada hubungan antara tingkat bunga dalam perekonomian, itu adalah harga di mana uang yang bisa dipinjam, dan total pasokan uang. Kebijakan moneter menggunakan berbagai alat untuk mengontrol salah satu atau kedua, untuk mempengaruhi hasil seperti pertumbuhan ekonomi , inflasi , nilai tukar dengan mata uang lainnya dan pengangguran. Dimana mata uang adalah di bawah monopoli penerbitan, atau di mana ada sistem diatur menerbitkan mata uang melalui bank yang terkait dengan bank sentral, otoritas moneter memiliki kemampuan untuk mengubah jumlah uang beredar dan dengan demikian mempengaruhi tingkat suku bunga (untuk mencapai kebijakan tujuan). Awal dari kebijakan moneter seperti itu berasal dari akhir abad 19, di mana ia digunakan untuk mempertahankan standar emas .

Suatu kebijakan disebut sebagai kontraktif jika mengurangi ukuran jumlah uang beredar atau menaikkan tingkat bunga. Sebuah ekspansif meningkatkan kebijakan ukuran jumlah uang beredar, atau menurunkan tingkat suku bunga. Selain itu, kebijakan moneter adalah sebagai berikut: akomodatif, jika tingkat bunga yang ditetapkan oleh otoritas moneter pusat ini dimaksudkan untuk menciptakan pertumbuhan ekonomi; netral, jika tidak dimaksudkan untuk menciptakan pertumbuhan atau memerangi inflasi, atau ketat jika dimaksudkan untuk mengurangi inflasi.

Ada kebijakan moneter beberapa alat yang tersedia untuk mencapai tujuan ini:

1. tingkat suku bunga meningkat fiat;
2. mengurangi basis moneter dan;
3. meningkatkan persyaratan cadangan ..

Semua memiliki efek tertular pasokan uang , dan, jika dibalik, memperbesar jumlah uang beredar. Sejak tahun 1970-an, kebijakan moneter secara umum dibentuk secara terpisah dari kebijakan fiskal . Bahkan sebelum 1970-an, sistem Bretton Woods masih memastikan bahwa sebagian besar negara akan membentuk dua kebijakan secara terpisah.

Dalam hampir semua negara modern, khusus lembaga (seperti Bank of England , dengan European Central Bank , Reserve Bank of India , dengan Federal Reserve System di Amerika Serikat, Bank of Japan , dari Bank of Canada atau Reserve Bank of Australia ) ada yang memiliki tugas melaksanakan kebijakan moneter dan sering independen dari eksekutif . Secara umum, lembaga-lembaga ini disebut bank sentral dan sering memiliki tanggung jawab lainnya seperti mengawasi kelancaran sistem keuangan.

Hal ini mencakup mengelola jumlah uang beredar melalui pembelian dan penjualan berbagai instrumen keuangan, seperti tagihan treasury, obligasi perusahaan, atau mata uang asing. Semua hasil pembelian atau penjualan dalam mata uang dasar kurang lebih memasuki atau meninggalkan sirkulasi pasar.

Biasanya, tujuan jangka pendek operasi pasar terbuka adalah untuk mencapai target suku bunga jangka pendek tertentu. Dalam kasus lainnya, kebijakan moneter bukan sasaran mungkin memerlukan suatu nilai tukar tertentu relatif terhadap beberapa mata uang asing atau yang lain relatif terhadap emas. Misalnya, dalam kasus Amerika Serikat Federal Reserve menargetkan tingkat dana federal , tingkat di mana bank meminjamkan kepada anggota satu sama lain dalam semalam, namun dengan kebijakan moneter Cina adalah target nilai tukar antara Cina renminbi dan keranjang mata uang asing.

Cara utama lainnya melakukan kebijakan moneter mencakup: (i) Diskon jendela pinjaman ( lender of last resort ); (ii) pinjaman pecahan deposit (perubahan dalam persyaratan cadangan); (iii) Moral bujukan (membujuk pelaku pasar tertentu untuk mencapai tertentu hasil); (iv) "Buka operasi mulut" (berbicara dengan kebijakan moneter pasar).

Teori

Kebijakan moneter adalah proses dimana pemerintah, bank sentral, atau otoritas moneter dari kontrol negara

(i) jumlah uang beredar,
(ii) ketersediaan uang, dan
(iii) biaya uang atau suku bunga untuk mencapai menetapkan tujuan berorientasi pada pertumbuhan dan stabilitas ekonomi.

Teori Moneter memberikan wawasan tentang cara menyusun kebijakan moneter yang optimal.

Kebijakan Moneter bersandar pada hubungan antara tingkat bunga dalam perekonomian, itu adalah harga di mana uang yang bisa dipinjam, dan total pasokan uang. Kebijakan moneter menggunakan berbagai alat untuk mengontrol salah satu atau kedua, untuk mempengaruhi hasil seperti pertumbuhan ekonomi, inflasi, nilai tukar dengan mata uang lainnya dan pengangguran. Dimana mata uang adalah di bawah monopoli penerbitan, atau di mana ada sistem diatur menerbitkan mata uang melalui bank yang terkait dengan bank sentral, otoritas moneter memiliki kemampuan untuk mengubah jumlah uang beredar dan dengan demikian mempengaruhi tingkat suku bunga (untuk mencapai kebijakan tujuan). Awal dari kebijakan moneter seperti itu berasal dari akhir abad 19, di mana ia digunakan untuk menjaga standar emas. Suatu kebijakan disebut sebagai kontraktif jika mengurangi ukuran jumlah uang beredar atau menaikkan tingkat bunga. Sebuah kebijakan ekspansif meningkatkan ukuran jumlah uang beredar, atau menurunkan tingkat suku bunga. Selain itu, kebijakan moneter adalah sebagai berikut: akomodatif, jika tingkat bunga yang ditetapkan oleh otoritas moneter pusat ini dimaksudkan untuk menciptakan pertumbuhan ekonomi; netral, jika tidak dimaksudkan untuk menciptakan pertumbuhan atau memerangi inflasi, atau ketat jika dimaksudkan untuk mengurangi inflasi.

Hal ini penting bagi pembuat kebijakan untuk membuat pengumuman kredibel , dan suku bunga target mencela karena mereka tidak penting dan tidak relevan dalam sehubungan dengan kebijakan moneter. Jika agen-agen swasta ( konsumen dan perusahaan ) percaya bahwa para pembuat kebijakan berkomitmen untuk menurunkan inflasi , mereka akan mengantisipasi harga masa depan lebih rendah daripada yang (bagaimana harapan mereka dibentuk adalah masalah yang sama sekali berbeda; membandingkan misalnya ekspektasi rasional dengan ekspektasi adaptif ). Oleh karena itu, harapan upah yang lebih rendah tercermin dalam perilaku penetapan upah antara karyawan dan majikan (upah lebih rendah karena harga diperkirakan lebih rendah) dan karena upah rendah sebenarnya tidak ada demand pull inflasi karena karyawan menerima upah lebih kecil dan tidak ada cost push inflasi karena majikan membayar upah lebih sedikit.

Untuk mencapai tingkat inflasi yang rendah, pembuat kebijakan harus memiliki pengumuman kredibel, yaitu agen-agen swasta harus percaya bahwa pengumuman ini akan mencerminkan kebijakan di masa depan yang sebenarnya. Jika pengumuman tentang target inflasi yang rendah tingkat dibuat tetapi tidak diyakini oleh agen-agen swasta, penetapan upah akan mengantisipasi tingkat inflasi yang tinggi dan upah akan lebih tinggi dan inflasi akan meningkat. Sebuah upah yang tinggi akan meningkatkan permintaan konsumen ( demand pull inflasi ) dan biaya sebuah perusahaan ( cost push inflation ), sehingga inflasi naik. Oleh karena itu, jika pengumuman seorang pembuat kebijakan yang menyangkut kebijakan moneter yang tidak dapat dipercaya, kebijakan tidak akan memiliki efek yang diinginkan.

Jika pembuat kebijakan percaya bahwa agen-agen swasta mengantisipasi inflasi yang rendah, mereka memiliki insentif untuk mengadopsi kebijakan moneter ekspansionis (dimana manfaat marjinal dari produksi ekonomi meningkat lebih besar daripada biaya marjinal inflasi), namun, dengan asumsi agen-agen swasta memiliki ekspektasi rasional , mereka tahu bahwa para pembuat kebijakan memiliki insentif ini. Oleh karena itu, agen-agen swasta tahu bahwa jika mereka mengantisipasi inflasi yang rendah, kebijakan ekspansionis akan diadopsi yang menyebabkan kenaikan inflasi. Akibatnya, (kecuali para pembuat kebijakan dapat membuat pengumuman mereka dari inflasi yang rendah kredibel), agen-agen swasta mengharapkan inflasi yang tinggi. Antisipasi ini dipenuhi melalui harapan adaptif (upah-pengaturan perilaku), maka, ada inflasi yang lebih tinggi (tanpa manfaat output meningkat). Oleh karena itu, kecuali pengumuman kredibel dapat dibuat, kebijakan moneter ekspansif akan gagal.

Pengumuman bisa dipercaya dalam berbagai cara. Salah satunya adalah untuk mendirikan bank sentral yang independen dengan target inflasi yang rendah (namun tidak ada target output). Oleh karena itu, agen-agen swasta tahu bahwa inflasi akan rendah karena diatur oleh sebuah badan independen. Bank-bank sentral dapat diberikan insentif untuk memenuhi target (misalnya, anggaran yang lebih besar, bonus upah untuk kepala bank) untuk meningkatkan reputasi dan sinyal komitmen yang kuat untuk tujuan kebijakan. Reputasi merupakan elemen penting dalam pelaksanaan kebijakan moneter. Tapi gagasan reputasi tidak harus bingung dengan komitmen. Sementara bank sentral mungkin memiliki reputasi baik karena kinerja yang baik dalam melaksanakan kebijakan moneter, bank sentral yang sama tidak mungkin akan memilih bentuk komitmen tertentu (misalnya menargetkan kisaran tertentu untuk inflasi). Reputasi memainkan peran penting dalam menentukan berapa banyak pasar percaya pengumuman dari komitmen tertentu untuk tujuan kebijakan tetapi kedua konsep tidak boleh diasimilasikan. Juga, perhatikan bahwa di bawah ekspektasi rasional, tidak perlu untuk pembuat kebijakan untuk membentuk reputasi melalui tindakan kebijakan masa lalu; sebagai contoh, reputasi kepala bank sentral mungkin sepenuhnya berasal dari ideologi-nya, latar belakang profesional , pernyataan publik, dll Bahkan telah berpendapat (menambah Kutipan Kenneth Rogoff, 1985 "Komitmen optimal. ke Intermediate Moneter Target" dalam 'Journal Triwulanan # Ekonomi' 100, hal. 1169-1189) bahwa untuk mencegah beberapa patologi terkait dengan inkonsistensi waktu pelaksanaan kebijakan moneter (inflasi berlebihan tertentu), kepala bank sentral harus memiliki kebencian yang lebih besar untuk inflasi dari sisa ekonomi rata-rata. Oleh karena reputasi bank sentral tertentu tidak perlu terikat pada kinerja masa lalu, melainkan untuk pengaturan kelembagaan pasar tertentu yang dapat digunakan untuk membentuk ekspektasi inflasi. Meskipun sering diskusi kredibilitas yang berkaitan dengan kebijakan moneter, makna yang tepat dari kredibilitas jarang didefinisikan. kurangnya kejelasan tersebut dapat berfungsi untuk memimpin kebijakan dari apa yang diyakini paling menguntungkan. Misalnya, kemampuan untuk melayani kepentingan umum adalah salah satu definisi dari kredibilitas sering dikaitkan dengan bank sentral. Keandalan dengan mana suatu bank sentral janjinya juga merupakan definisi umum. Sementara semua orang setuju kemungkinan besar bank sentral tidak boleh berbohong pada ketidaksepakatan, masyarakat luas ada pada bagaimana bank sentral dapat melayani kepentingan publik. Oleh karena itu, kurangnya definisi dapat memimpin orang-orang untuk percaya bahwa mereka adalah pendukung salah satu kredibilitas kebijakan tertentu ketika mereka benar-benar mendukung yang lain.

Sejarah kebijakan moneter

Kebijakan moneter terutama terkait dengan suku bunga dan kredit . For many centuries there were only two forms of monetary policy: Selama berabad-abad hanya ada dua bentuk kebijakan moneter:

(i) Keputusan tentang mata uang,
(ii) Keputusan untuk mencetak uang kertas untuk membuat kredit.

Tingkat suku bunga, sementara sekarang dianggap sebagai bagian dari otoritas moneter, tidak biasanya dikoordinasikan dengan bentuk-bentuk lain dari kebijakan moneter selama ini. Kebijakan moneter dipandang sebagai keputusan eksekutif, dan pada umumnya di tangan otoritas dengan seigniorage , atau kekuatan untuk koin. Dengan munculnya jaringan perdagangan yang lebih besar datang kemampuan untuk menetapkan harga antara emas dan perak, dan harga mata uang lokal ke mata uang asing. Harga resmi ini bisa ditegakkan oleh hukum, bahkan jika itu bervariasi dari harga pasar.

Dengan penciptaan Bank of England dalam 1694, yang memperoleh tanggung jawab untuk mencetak catatan dan kembali mereka dengan emas, gagasan kebijakan moneter yang independen terhadap tindakan eksekutif mulai dibentuk. Tujuan dari kebijakan moneter adalah untuk mempertahankan nilai mata uang tersebut, catatan print yang akan perdagangan di nominal untuk logam, dan mencegah koin dari meninggalkan sirkulasi. Pembentukan bank sentral oleh industrialisasi negara kemudian dikaitkan dengan keinginan untuk mempertahankan bangsa pasak ke standar emas , dan untuk perdagangan dalam sempit band dengan mata uang emas yang didukung lainnya. Untuk mencapai tujuan ini, bank sentral sebagai bagian dari standar emas mulai menetapkan suku bunga yang dibebankan mereka, baik peminjam mereka sendiri, dan bank lain yang membutuhkan likuiditas. Pemeliharaan standar emas membutuhkan hampir penyesuaian tingkat suku bunga bulanan.

Selama periode 1870-1920, negara-negara industri membentuk sistem bank sentral, dengan salah satu yang terakhir Federal Reserve pada tahun 1913.
Pada titik ini peran bank sentral sebagai “lender of the last resort" telah dipahami . Hal itu juga semakin dipahami bahwa tingkat suku bunga berdampak pada perekonomian secara keseluruhan, tidak kecil karena revolusi marjinal di bidang ekonomi, yang menunjukkan bagaimana orang-orang akan mengubah keputusan berdasarkan perubahan dalam penjualan perdagangan ekonomi.

Monetaris makroekonomi kadang-kadang hanya menganjurkan peningkatan pasokan moneter pada konstan, tingkat rendah, sebagai cara terbaik untuk menjaga inflasi yang rendah dan pertumbuhan output yang stabil. Namun, ketika US Federal Reserve Chairman Paul Volcker mencoba kebijakan ini, mulai pada bulan Oktober 1979 , telah ditemukan untuk menjadi tidak praktis, karena hubungan yang sangat tidak stabil antara agregat moneter dan variabel makro ekonomi lainnya. Bahkan Milton Friedman mengakui bahwa penargetan uang beredar kurang berhasil dari yang diharapkan, dalam sebuah wawancara dengan Financial Times pada tanggal 7, 2003. Oleh karena itu, keputusan moneter hari ini memperhitungkan berbagai faktor yang lebih luas, seperti:

* suku bunga jangka pendek;
* suku bunga jangka panjang;
* perputaran uang melalui ekonomi;
* nilai tukar ;
* kualitas kredit ;
* obligasi dan ekuitas (kepemilikan perusahaan dan hutang);
* versus pemerintah pengeluaran sektor swasta / tabungan;
* arus modal internasional uang dalam skala besar;
* keuangan derivatif seperti opsi , swap , kontrak berjangka , dll

Sekelompok kecil tetapi vokal orang advokat untuk kembali ke standar emas (penghapusan status mata uang dolar kertas dan bahkan dari Federal Reserve Bank). Argumen mereka adalah bahwa kebijakan moneter pada dasarnya penuh dengan risiko dan risiko ini akan mengakibatkan kerusakan drastis untuk rakyat harus kebijakan moneter gagal. Orang lain melihat masalah lain dengan kebijakan moneter kami saat ini. Masalah bagi mereka adalah bahwa uang kita tidak tidak ada fisik untuk menentukan nilainya, tetapi bahwa pinjaman cadangan pecahan uang itu sebagai utang kepada penerima, bukan kredit, menyebabkan semua kecuali sebagian kecil dari masyarakat (termasuk semua pemerintah) harus selalu dalam utang.

Mereka berpendapat bahwa melakukan hal itu secara drastis akan membatasi jumlah uang beredar, dan membuang 100 tahun dari kemajuan dalam kebijakan moneter. Transaksi keuangan kadang-kadang kompleks yang membuat bisnis besar (terutama bisnis internasional) lebih mudah dan lebih aman akan jauh lebih sulit jika tidak mustahil. Selain itu, risiko berpindah ke orang yang berbeda / perusahaan yang bergerak dalam pemantauan dan menggunakan risiko dapat membuat semua risiko keuangan dalam jumlah dolar yang dikenal dan karena itu membuat bisnis diprediksi dan lebih menguntungkan untuk semua orang yang terlibat. Beberapa orang menyatakan bahwa argumen ini kehilangan kredibilitas dalam krisis keuangan global 2008-2009.

Tren di bank sentral

Bank sentral mempengaruhi tingkat suku bunga melalui ekspansi atau kontrak basis moneter, yang terdiri dari mata uang yang beredar dan 'cadangan bank pada deposito di bank sentral. Cara utama bahwa bank sentral dapat mempengaruhi basis moneter adalah dengan operasi pasar terbuka atau penjualan dan pembelian utang pemerintah bekas, atau dengan mengubah persyaratan cadangan . Jika bank sentral ingin suku bunga rendah, pembelian utang pemerintah, sehingga meningkatkan jumlah uang yang beredar atau mengkredit rekening cadangan 'bank . Atau, bisa menurunkan tingkat suku bunga diskonto atau cerukan (pinjaman ke bank dijamin dengan agunan yang sesuai, ditentukan oleh bank sentral). Jika tingkat bunga atas transaksi tersebut cukup rendah, bank-bank komersial dapat meminjam dari bank sentral untuk memenuhi persyaratan cadangan dan menggunakan tambahan likuiditas untuk memperluas neraca mereka, meningkatkan kredit yang tersedia bagi perekonomian. Menurunkan persyaratan cadangan memiliki efek yang sama, membebaskan dana bagi bank untuk meningkatkan kredit atau membeli aset menguntungkan lainnya.

Sebuah bank sentral hanya dapat mengoperasikan kebijakan moneter yang independen benar-benar ketika nilai tukar yang mengambang. Jika nilai tukar dipatok atau dikelola dengan cara apa pun, bank sentral akan membeli atau menjual valuta asing . Ini transaksi dalam valuta asing akan memiliki efek pada basis moneter analog dengan pembelian pasar terbuka dan penjualan utang pemerintah, jika bank sentral membeli devisa, memperluas basis moneter, dan sebaliknya. Tetapi bahkan dalam kasus nilai tukar mengambang murni, bank sentral dan otoritas moneter dapat yang terbaik "bersandar angin" di dunia di mana pusat modalnya mobile (Handphone).

Dengan demikian, pengelolaan nilai tukar akan mempengaruhi kondisi moneter dalam negeri. Untuk mempertahankan target kebijakan moneter, bank sentral harus mengimbangi operasi mensterilkan atau valuta asing. Sebagai contoh, jika bank sentral membeli valuta asing (untuk melawan apresiasi nilai tukar), uang primer akan meningkat. Oleh karena itu, untuk mensterilkan kenaikan itu, bank sentral juga harus menjual utang pemerintah untuk kontrak basis moneter dengan jumlah yang sama. Hal berikut bahwa aktivitas turbulen di pasar valuta asing dapat menyebabkan bank sentral kehilangan kendali kebijakan moneter dalam negeri saat ini juga mengelola nilai tukar.

Pada 1980-an, banyak ekonom mulai percaya bahwa bank sentral membuat bangsa independen dari sisa pemerintah eksekutif adalah cara terbaik untuk memastikan kebijakan moneter yang optimal, dan orang-orang bank sentral yang tidak memiliki kemerdekaan mulai mendapatkan itu. Hal ini untuk menghindari manipulasi yang jelas dari alat-alat kebijakan moneter untuk mempengaruhi tujuan-tujuan politik, seperti pemilihan kembali pemerintah saat ini. Kemerdekaan biasanya berarti bahwa para anggota komite yang melakukan kebijakan moneter telah lama, istilahnya tetap. Jelas, ini adalah kemerdekaan agak terbatas.

Pada 1990-an, bank sentral mulai mengadopsi formal, target inflasi publik dengan tujuan membuat hasil, jika tidak proses, kebijakan moneter yang lebih transparan. Dengan kata lain, bank sentral mungkin memiliki target inflasi sebesar 2% untuk tahun tertentu, dan jika inflasi ternyata menjadi 5%, maka bank sentral biasanya harus menyerahkan penjelasan.

Ini menjadi independen dari pemerintah melalui Bank of England UU 1998 dan mengadopsi target inflasi sebesar 2,5% RPI (sekarang 2% dari CPI).

Perdebatan merebak tentang apakah kebijakan moneter dapat halus siklus bisnis atau tidak. Sebuah Dugaan pusat ekonomi Keynesian adalah bahwa bank sentral dapat merangsang permintaan agregat dalam jangka pendek, karena sejumlah besar harga dalam perekonomian adalah tetap dalam jangka pendek dan perusahaan akan menghasilkan banyak barang dan jasa sebagaimana yang diminta (dalam jangka panjang, bagaimanapun, uang adalah netral, seperti dalam model neoklasik ). Ada juga sekolah Austria ekonomi , yang mencakup Friedrich von Hayek dan Ludwig von Mises argumen s ', namun sebagian besar ekonom jatuh ke baik atau neoklasik kamp Keynesian tentang masalah ini.

Negara-negara berkembang

Negara-negara berkembang mungkin memiliki masalah membangun sebuah operasi yang efektif kebijakan moneter. Kesulitan utama adalah bahwa beberapa negara-negara berkembang memiliki pasar jauh di utang pemerintah. Hal ini menjadi lebih rumit oleh kesulitan dalam peramalan permintaan uang dan tekanan fiskal untuk menarik para inflasi pajak dengan memperluas basis moneter cepat. Secara umum, bank sentral di banyak negara berkembang memiliki catatan buruk dalam mengelola kebijakan moneter. Hal ini sering karena otoritas moneter di negara berkembang tidak independen dari pemerintah, kebijakan moneter begitu baik mengambil kursi belakang ke keinginan politik dari pemerintah atau digunakan untuk mengejar tujuan-tujuan non-moneter lainnya. Untuk alasan ini dan lainnya, negara-negara berkembang yang ingin menetapkan kebijakan moneter yang kredibel mungkin lembaga suatu dewan mata uang atau mengadopsi dolarisasi . Bentuk semacam lembaga moneter dengan demikian pada dasarnya mengikat tangan pemerintah dari gangguan dan, diharapkan, bahwa kebijakan seperti akan mengimpor kebijakan moneter jangkar bangsa.

Upaya terbaru pada liberalisasi dan reformasi pasar keuangan (khususnya rekapitalisasi bank dan lembaga keuangan lainnya di Nigeria dan di tempat lain) secara bertahap menyediakan lintang diperlukan untuk mengimplementasikan kerangka kerja kebijakan moneter oleh bank sentral yang relevan.

Jenis Kebijakan Moneter

Dalam prakteknya, semua jenis kebijakan moneter melibatkan memodifikasi jumlah mata uang dasar (M0) dalam sirkulasi. Proses perubahan likuiditas mata uang dasar melalui penjualan terbuka dan pembelian (pemerintah-yang diterbitkan) utang dan instrumen kredit disebut operasi pasar terbuka .

Transaksi pasar Konstan oleh otoritas moneter memodifikasi pasokan mata uang dan ini dampak variabel pasar lain seperti suku bunga jangka pendek dan nilai tukar.

Perbedaan antara berbagai jenis kebijakan moneter terletak terutama dengan seperangkat instrumen dan variabel target yang digunakan oleh otoritas moneter untuk mencapai tujuan mereka.

Kebijakan Moneter:

Target Pasar Variabel:

Tujuan Jangka Panjang:

Target Inflasi

Suku bunga utang semalam

Tingkat diberikan perubahan dalam CPI

Target Tingkat Harga

Suku bunga utang semalam

Sebuah CPI nomor tertentu

Agregat Moneter

Pertumbuhan peredaran uang

Tingkat diberikan perubahan dalam CPI

Rate Kurs Tetap

Harga spot mata uang

Harga spot mata uang

Standar Emas

Harga spot emas

Rendah inflasi yang diukur dengan harga emas

Kebijakan Campuran

Biasanya suku bunga

Biasanya pengangguran + CPI perubahan



Jenis-jenis kebijakan juga disebut rezim moneter, secara paralel untuk pertukaran rezim tingkat . Hasil Gold standar dalam sebuah rezim yang relatif tetap terhadap mata uang negara lain pada standar emas dan sebuah rezim mengambang terhadap mereka yang tidak. Target inflasi, tingkat harga atau agregat moneter lainnya menyiratkan nilai tukar mengambang kecuali pengelolaan mata uang asing yang relevan dengan pelacakan variabel-variabel yang sama persis (seperti indeks harga konsumen harmonis).

Target Inflasi

Berdasarkan pendekatan kebijakan target adalah untuk menjaga inflasi , dalam definisi tertentu seperti Indeks Harga Konsumen , dalam kisaran yang diinginkan.

Target inflasi ini dicapai melalui penyesuaian berkala kepada Bank Sentral suku bunga target. Tingkat bunga yang digunakan adalah umumnya tingkat antar bank di mana bank meminjamkan kepada satu sama lain semalam tujuan untuk arus kas. Tergantung pada negara ini tingkat bunga tertentu yang bisa disebut laju uang tunai atau yang serupa.

Target suku bunga dijaga untuk suatu jangka waktu tertentu menggunakan operasi pasar terbuka. Biasanya durasi bahwa target suku bunga dipertahankan konstan akan berbeda-beda antara bulan dan tahun. Tujuan suku bunga biasanya ditinjau secara bulanan atau kuartalan oleh komite kebijakan.

Perubahan target suku bunga dibuat untuk menanggapi berbagai indikator pasar dalam upaya untuk memperkirakan tren ekonomi dan dengan demikian menjaga pasar di jalur untuk mencapai sasaran inflasi yang ditetapkan. Misalnya, satu metode sederhana yang disebut inflation targeting aturan Taylor menyesuaikan tingkat bunga dalam respon terhadap perubahan tingkat inflasi dan kesenjangan output. Aturan itu diusulkan oleh John B. Taylor dari Universitas Stanford .

Penargetan inflasi pendekatan untuk pendekatan kebijakan moneter yang dirintis di Selandia Baru. Hal ini saat ini digunakan di Australia , Brazil , Kanada , Chile , Kolombia , yang Eurozone , Selandia Baru , Norwegia , Islandia , Filipina , Polandia , Swedia , Afrika Selatan , Turki , dan Britania Raya .

Harga penargetan tingkat

Harga penargetan tingkat mirip dengan penargetan inflasi IHK kecuali bahwa pertumbuhan dalam satu tahun adalah offset pada tahun-tahun berikutnya seperti yang dari waktu ke waktu tingkat harga agregat tidak bergerak.

Agregat Moneter

Pada 1980-an, beberapa negara digunakan pendekatan berdasarkan pertumbuhan konstan dalam jumlah uang beredar. Pendekatan ini disempurnakan untuk memasukkan kelas yang berbeda dari uang dan kredit (M0, M1 dll). Di Amerika Serikat ini pendekatan kebijakan moneter tidak dilanjutkan dengan pemilihan Alan Greenspan sebagai Fed Chairman.

Pendekatan ini juga kadang-kadang disebut monetarisme .

Sementara kebijakan moneter yang paling berfokus pada sinyal harga satu bentuk atau lain, pendekatan ini difokuskan pada besaran moneter.

Nilai Tukar Tetap

Kebijakan ini didasarkan pada menjaga nilai tukar tetap dengan mata uang asing. Ada berbagai tingkat kurs tetap, yang dapat peringkat dalam kaitannya dengan cara kaku kurs tetap adalah dengan jangkar bangsa.

Di bawah sistem persetujuan tarif tetap, pemerintah daerah atau otoritas moneter menyatakan nilai tukar tetap tetapi tidak aktif membeli atau menjual mata uang untuk mempertahankan suku bunga. Sebaliknya, angka ini dipaksakan oleh-konvertibilitas tindakan-tindakan non (misalnya kontrol modal , lisensi ekspor impor /, dll). Dalam hal ini ada nilai tukar pasar gelap di mana mata uang perdagangan di pasar / tingkat resmi.

Di bawah sistem fixed-konvertibilitas, mata uang dibeli dan dijual oleh bank sentral atau otoritas moneter setiap hari untuk mencapai target nilai tukar. Tingkat mungkin target tingkat tetap atau band tetap di mana nilai tukar dapat berfluktuasi sampai otoritas moneter campur tangan untuk membeli atau menjual yang diperlukan untuk mempertahankan nilai tukar di dalam band. (Dalam kasus ini, nilai tukar tetap dengan tingkat tetap dapat dilihat sebagai kasus khusus dari kurs tetap dengan band di mana band diatur ke nol.)

Di bawah sistem nilai tukar tetap dikelola oleh suatu dewan mata uang setiap unit mata uang lokal harus didukung oleh unit mata uang asing (mengoreksi nilai tukar). Hal ini memastikan bahwa basis moneter lokal tidak akan mengembang tanpa didukung oleh mata uang keras dan menghilangkan kekhawatiran tentang berjalan di mata uang lokal dengan mereka yang ingin mengkonversi mata uang lokal ke hard (jangkar) mata uang.

Di bawah dolarisasi mata uang asing, (biasanya dolar AS, maka isitlahnya "dolarisasi") digunakan secara bebas sebagai media pertukaran, baik secara eksklusif atau paralel dengan mata uang lokal. Hasil ini dapat terjadi karena penduduk setempat telah kehilangan seluruh iman dalam mata uang lokal, atau mungkin juga kebijakan dari pemerintah (biasanya untuk mengendalikan inflasi dan kebijakan moneter impor yang kredibel).

Kebijakan-kebijakan ini sering turun tahta kebijakan moneter dengan otoritas moneter asing atau pemerintah sebagai kebijakan moneter di negara mengelompokkan harus menyelaraskan dengan kebijakan moneter di jangkar bangsa untuk mempertahankan nilai tukar. Tingkat dimana kebijakan moneter lokal menjadi tergantung pada jangkar bangsa tergantung pada faktor-faktor seperti mobilitas modal, keterbukaan, saluran kredit dan faktor ekonomi lainnya.


Standard Emas

Standard emas adalah sistem di mana harga mata uang nasional diukur dalam satuan emas batangan dan dipertahankan konstan oleh harian membeli dan menjual mata uang dasar ke negara lain dan warga negara. (Yaitu operasi pasar terbuka, cf. Di atas). Penjualan emas adalah sangat penting untuk pertumbuhan ekonomi dan stabilitas.

Standar emas dapat dianggap sebagai kasus khusus dari "Exchange Rate Tetap" kebijakan. Dan harga emas bisa dianggap sebagai jenis khusus "Indeks Harga Beberapa Komoditas".

Saat ini jenis kebijakan moneter tidak digunakan di mana saja di dunia, meskipun bentuk standar emas digunakan secara luas di seluruh dunia antara pertengahan 1800-an melalui 1971. Untuk melihat rincian sistem Bretton Woods . Keuntungan utamanya adalah kemudahan dan transparansi.

Kerugian utama dari standar emas adalah bahwa hal itu menyebabkan deflasi yang terjadi setiap kali ekonomi tumbuh lebih cepat dari pasokan emas. Ketika ekonomi tumbuh lebih cepat dari jumlah uang beredar, maka jumlah uang yang sama digunakan untuk menjalankan sejumlah besar transaksi. Satu-satunya cara untuk membuat ini mungkin adalah untuk menurunkan biaya nominal setiap transaksi, yang berarti bahwa harga barang dan jasa jatuh, dan masing-masing unit uang meningkat nilai. Deflasi dapat menyebabkan masalah ekonomi, misalnya, cenderung meningkatkan rasio hutang terhadap aktiva dari waktu ke waktu. Sebagai contoh, biaya bulanan tingkat rumah hipotek-tetap tetap sama, tetapi nilai dolar dari rumah turun, dan nilai dolar yang dibutuhkan untuk membayar hipotek naik. William Jennings Bryan menjadi terkenal nasional saat ia membangun Nya bersejarah (walaupun tidak berhasil) 1896 kampanye presiden sekitar argumen bahwa deflasi yang disebabkan oleh standar emas membuat sulit bagi warga negara sehari-hari untuk memulai usaha baru, memperluas tanah pertanian mereka, atau membangun rumah baru.

Kebijakan dari berbagai bangsa

* Australia - Inflasi penargetan
* Brasil - Inflasi penargetan
* Kanada - Inflasi penargetan
* Chile - Inflasi penargetan
* Cina - Moneter sasaran dan target keranjang mata uang
* Eurozone - Inflasi penargetan
* Hong Kong - Mata Uang board (tetap untuk dolar AS)
* India - Beberapa pendekatan indikator
* Selandia Baru - Inflasi penargetan
* Norwegia - Inflasi penargetan
* Singapura - Kurs penargetan
* Afrika Selatan - Inflasi penargetan
* Swiss - Inflasi penargetan
* Turki - Inflasi penargetan
* United Kingdom - Inflasi penargetan, bersama target sekunder pada 'output dan kesempatan kerja'.
* Amerika Serikat - Dicampur kebijakan (dan sejak tahun 1980-an ini juga dijelaskan oleh " aturan Taylor , "yang menyatakan bahwa tingkat dana Fed merespon terhadap guncangan inflasi dan output)

Alat Kebijakan Moneter

Dasar Moneter

Kebijakan moneter dapat dilakukan dengan mengubah ukuran basis moneter . Ini secara langsung perubahan jumlah uang beredar dalam perekonomian. Sebuah bank sentral dapat menggunakan operasi pasar terbuka untuk mengubah basis moneter. Bank sentral akan membeli / menjual obligasi dengan mata uang keras. Ketika Salurkan bank sentral / mengumpulkan pembayaran ini mata uang keras, itu mengubah jumlah uang dalam perekonomian, sehingga mengubah basis moneter.

Persyaratan cadangan

Otoritas moneter menggunakan kendali kebijakan atas bank. Kebijakan moneter dapat diterapkan dengan mengubah proporsi jumlah aktiva bahwa bank harus memegang cadangan dengan bank sentral. Bank hanya mempertahankan sebagian kecil aset mereka sebagai tersedia untuk penarikan segera kas; sisanya diinvestasikan dalam aset likuid seperti hipotek dan pinjaman. Dengan mengubah proporsi jumlah aktiva yang akan diselenggarakan sebagai kas cair, Federal Reserve perubahan ketersediaan dana pinjaman. Ini bertindak sebagai perubahan dalam jumlah uang beredar. Bank-bank sentral umumnya tidak mengubah persyaratan cadangan sering karena ia menciptakan perubahan sangat fluktuatif dalam jumlah uang beredar karena pinjaman multiplier.

Jendela Diskon Pinjaman

Banyak bank sentral atau kementerian keuangan memiliki wewenang untuk meminjamkan dana ke lembaga keuangan di dalam negeri mereka. Dengan menelepon dalam kredit yang ada atau memperpanjang pinjaman baru, otoritas moneter secara langsung dapat mengubah ukuran jumlah uang beredar.

Suku Bunga

Kontraksi pasokan moneter secara tidak langsung dapat dicapai dengan meningkatkan tingkat bunga nominal . Otoritas moneter di negara-negara yang berbeda memiliki tingkat kontrol yang berbeda suku bunga ekonomi yang luas. Di Amerika Serikat, Federal Reserve dapat mengatur tingkat diskonto , serta mencapai yang diinginkan, tingkat dana Federal oleh operasi pasar terbuka . Tingkat ini juga berpengaruh pada suku bunga pasar lainnya, tetapi tidak ada hubungan yang sempurna. Di Amerika Serikat operasi pasar terbuka adalah bagian yang relatif kecil dari total volume pasar obligasi. Seseorang tidak dapat menetapkan target independen untuk kedua basis moneter dan tingkat bunga karena keduanya dimodifikasi oleh alat tunggal - operasi pasar terbuka; orang harus memilih yang satu untuk kontrol.

Di negara-negara lain, otoritas moneter dapat mandat suku bunga tertentu atas pinjaman, rekening tabungan atau aset keuangan lainnya. Dengan menaikkan tingkat bunga (s) di bawah kekuasaannya, sebuah otoritas moneter dapat kontrak pasokan uang , karena tingkat suku bunga yang lebih tinggi mendorong tabungan dan mencegah pinjaman. Kedua efek mengurangi ukuran jumlah uang beredar.

Dewan Mata Uang

Suatu dewan mata uang adalah pengaturan moneter yang pasak basis moneter dari satu negara ke negara lain, jangkar bangsa. Dengan demikian, pada dasarnya beroperasi sebagai nilai tukar keras tetap, dimana mata uang lokal yang beredar didukung oleh mata uang asing dari jangkar bangsa pada tingkat bunga tetap. Jadi, untuk menumbuhkan basis moneter lokal jumlah ekuivalen mata uang asing harus diadakan di cadangan dengan dewan mata uang. Hal ini membatasi kemungkinan bagi otoritas moneter setempat untuk mengembang atau mengejar tujuan-tujuan lain. Alasan utama di balik suatu dewan mata uang tiga kali lipat:

1. Untuk mengimpor kredibilitas moneter jangkar bangsa;
2. Untuk mempertahankan nilai tukar tetap dengan jangkar bangsa;
3. Untuk membangun kredibilitas dengan nilai tukar (susunan dewan mata uang adalah bentuk paling sulit nilai tukar tetap di luar dolarisasi).

Secara teori, sangat mungkin bahwa negara mungkin mematok mata uang lokal untuk lebih dari satu mata uang asing, walaupun, dalam praktek ini belum pernah terjadi (dan itu akan menjadi lebih rumit untuk menjalankan dari dewan mata uang-mata uang tunggal sederhana). Sebuah standar emas adalah kasus khusus dari suatu dewan mata uang dimana nilai mata uang nasional ini terkait dengan nilai emas bukan mata uang asing.

Dewan mata uang yang bersangkutan tidak akan lagi mengeluarkan uang kertas tetapi hanya akan mengeluarkan satu set unit mata uang lokal untuk setiap unit mata uang asing yang telah di lemari besi . Surplus pada neraca pembayaran negara yang tercermin oleh lebih tinggi deposito bank lokal terus di bank sentral serta (pada awalnya) lebih tinggi dari deposito (bersih) perusahaan ekspor di bank-bank lokal mereka. Pertumbuhan domestik uang beredar sekarang dapat digabungkan dengan tambahan deposito bank pada bank sentral yang sama dengan tambahan keras cadangan devisa di tangan bank sentral. Keutamaan sistem ini adalah bahwa pertanyaan-pertanyaan dari stabilitas mata uang tidak lagi berlaku. Kekurangan adalah bahwa negara ini tidak lagi memiliki kemampuan untuk menetapkan kebijakan moneter sesuai dengan pertimbangan rumah tangga lainnya, dan bahwa nilai tukar tetap akan, untuk sebagian besar, juga memperbaiki syarat suatu negara perdagangan, terlepas dari perbedaan ekonomi antara dan perusahaan Mitra dagang.

Hong Kong mengoperasikan dewan mata uang, seperti halnya Bulgaria . Estonia mendirikan dewan mata uang dipatok terhadap deutschmark pada tahun 1992 setelah merdeka, dan kebijakan ini dipandang sebagai arus utama berikutnya ekonomi kesuksesan negara itu (lihat Ekonomi Estonia untuk penjelasan rinci dewan mata uang Estonia). Argentina ditinggalkan dewan mata uang pada Januari 2002 setelah resesi parah. Ini menekankan fakta bahwa dewan mata uang tidak dapat ditarik kembali, dan dengan demikian dapat ditinggalkan dalam menghadapi spekulasi oleh pedagang valuta asing. Setelah penandatanganan Perjanjian Perdamaian Dayton tahun 1995, Bosnia dan Herzegovina mendirikan dewan mata uang dipatok terhadap deutschmark (sejak tahun 2002 digantikan oleh Euro).

Papan Mata Uang memiliki keunggulan bagi perusahaan kecil, ekonomi terbuka yang akan menemukan kebijakan moneter yang independen sulit dipertahankan. Mereka juga dapat membentuk suatu komitmen yang kredibel untuk inflasi yang rendah.

Kebijakan moneter inkonvensional di nol terikat

Bentuk lain dari kebijakan moneter, terutama digunakan ketika suku bunga berada pada atau mendekati 0% dan ada kekhawatiran terhadap deflasi atau deflasi yang terjadi, yang disebut sebagai kebijakan moneter yang tidak konvensional. Ini termasuk mengurangi kredit , pelonggaran kuantitatif , dan sinyal . Meringankan kredit, bank sentral pembelian aset sektor swasta, dalam rangka meningkatkan likuiditas dan meningkatkan akses terhadap kredit. Sinyal dapat digunakan untuk ekspektasi pasar suku bunga yang lebih rendah untuk masa depan. Sebagai contoh, selama krisis kredit tahun 2008, US Federal Reserve akan mengindikasikan tingkat rendah untuk jangka waktu "diperpanjang", dan Bank of Canada membuat komitmen "bersyarat" untuk mempertahankan suku bunga pada batas bawah sebesar 25 basis poin (0,25 %) sampai akhir kuartal kedua 2010.

Komentar

Postingan Populer