Teks Drama Bagian 9

Warna-Warni Sebuah Kasih dan Persahabatan

Durasi : 25 Menit
Pengarang : Elva Alviani Sunarto
Tema : Persahabatan, Sekolah, Kehidupan, Cinta
Aliran : Pergaulan,
Jumlah Karakter : 8 orang (Vha-vha, Fira, Rama, Widya, Heri, Irvan, Arif, Bembi)




Sebuah persabatan yang dimulai sejak awal mereka masuk SMA yang dimulai dengan bahagia dan kini mereka telah kelas 3 SMA dan sekolah mereka mengadakan party untuk perpisahan sekolah. Saat di pesta,,,

Vha-vha : “Hy,,, semua ? Udah pada ngumpul nih ?” (sambil berjabat tangan)
Fira : “Kayanya belum deh, Irvan sama Heri aja belum dateng.”
Rama : “Tapi, Widya juga kayanya belum dateng deh ?”
Fira : “Udah kok ! Tadi sih katanya, dia ke toilet dulu. Nah, itu Widya ! Widya,,, Widya,,,” (Sambil melambaikan tangannya, dan Widya berjalan menghampiri teman-temannya dan langsung berjabat tangan)
Widya : “Baru dateng loe Vha ?”
Vha-vha : “Iya nih,, loe dateng sama siapa tadi ?”
Widya : “Sama Fira, loe dateng sendiri ?”
Vha-vha : “Iya ! Yang lain pada kemana sih ? Kok melum pada dateng ?”
Rama : “ Biar gua coba telepon deh !” (Sambil memegang HP)
Widya : “Ga perlu ! Mereka udah pada dateng tuh ! Kemana aja sih kalian ini ?”
(Sambil berjabat tangan)
Heri : “Biasa macet ! Dan nunggu dia dandan lama banget, udah kaya cewek aja !”
Irvan : “Maklum COGAN ! Kalian udah lama datengnya ?”
Widya : “Udah dari tadi !”
Irvan : “Maaf kalau gitu ya,,,” (Sambil mereka menikmati makanan dan minuman ternyata dari kejauhan Bembi telah memperhatikan Widya)
Arif : (Dengan muka heran) “Heh,, Bem kenapa sih loe, dari tadigua perhatiin loe ngelatin Widya mulu ?”
Bembi : “Widya tuh cantik ya ? Sayang gua belum bisa nembak dia soalnya, gua takut dia tolak gua ! Gua cuma takut ga ketemu dia lagi !”
Arif : “Ya elah,,, udah sana bilang kalau loe tuh suka sama Widya ! Ntar nyesel loh !”
Bembi : “Oke deh ! (Bembi berjalan menghampiri Widya dan teman-temannya) Sorry,,, ganggu ! Ehm,, gua boleh ngomong sama Widya berdua ?”
Vha-vha : “Tuh Wid,,, ada yang mau ngomong sama loe,,Hhaaa,,,” (Teman-temannya tertawa)
Widya : (Saat mereka berdua) “Emang mau bicara apa ?”
Bembi : “Wid,, sebenernya aku suka sama kamu dari pertama aku lihat kamu, aku harap kamu bisa menerima hati aku.”
Widya : (Tersenyum kecil) “Sebenernya aku juga suka sama kamu !”
Bembi : (Dengan ekspresi gembira) “Jadi kamu mau jadi pacar aku ? Bener?”
(Widya hanya mengangguk dan tersenyum)

Setelah itu mereka semua pulang karena sudah larut malam.

Keesokan harinya mereka mendapat Universitas yang mereka inginkan dan semua tetap berjalan seperti biasa di kampus.

Bembi : “Vha ikut gua sebentar ?” (Vha-vha yang bersama teman-temannya heran)
Vha-vha : “Oh,, iya bisa emang ada apa ?”
Heri : “Kok Cuma Vha-vha aja yang dipanggil ?”
Irvan-Rama : “Kok kita engga ?”
Bembi : “Gua cuma butuh Vha-vha aja,,, okeh !”
Arif : “Trus gua gimana ?”
Bembi : “Udah loe sama mereka aja !”

Semua muka pada heran

Bembi dan Vha-vha duduk di taman DSMLMD BLOG

Bembi : “Vha,,, gua lagi bingung nih ?”
Vha-vha : “Bingung kenapa ?”
Bembi : “Gua pusing sama makalah yang dikasih dosen ! Loe bisa Bantu gua ga?”
Vha-vha : “Bisa,,, ya udah besok aja kita kerjainnya ! Sekarang kita pulang dulu.” Mereka berdua pulang bersama. Ternyata, dari tadi Fira memperhatikan Vha-vha dan Bembi.

Keesokan harinya di Kampus

Widya : “Fir,,, kok akhir-akhir ini sikapnya Bembi jadi aneh ya !”
Fira : “Ya iyalah,,, dia tuh ada maen sama Vha-vha tahu !”
Widya : “Maksud loe bilang kaya gitu apa dan apa buktinya ?”
Fiar : “Ga ada maksud apa-apa ! Gua punya kok buktinya !” (Fira memberikan sebuah foto kepada Widya)
Widya : “Maksudnya apa ini ?”
Fira : “Maksudnyaaaa kalau Vha-vha tuh, udah ngerebut Bembi dari loe !”

Widya merasa kecewa terhadap Vha-vha

Saat bertemu di depan kampus

Widya : “Vha-vha tunggu !” (Widya menghampiri Vha-vha yang sedang bersama teman-temannya)
Vha-vha : “Hy,,, Wid ada apa ?”
Widya : “Ga usah banyak tanya deh ! Kenapa loe tega merebut Bembi dari gua ?”
Vha-vha : (Dengan wajah bingung) “Maksud kamu apa ? Gua ga pernah merebut Bembi sama sekali dari loe !”
Widya : “Ini buktinya ! Gua ga nyangka ternyata loe tuh jahat.”

Akhirnya Widya pun pergi meninggalkan Vha-vha dan teman-temannya dan Vha-vha pun juga pergi

Heri-Irvan : “Vha,,,” (Secara bersamaan)
Heri : “Pasti ini ulah loe kan ?”
Fira : “Ya iyalah,,, lagian Vha-vhanya juga sih yang ga tau malu !”
Irvan : “Loe tuh yang ga tahu malu !” (Sambil mendorong Fira)
Rama : “Ekh,,, Fira juga ga mungkin lah bohong sama kita !”
Irvan : “Udah ga usah peduliin mereka,,, ayo pergi !” (Irvan dan Heri pun pergi, begitu pun dengan Rama dan Fira)

Hari berikutnya, ketika di taman Kampus

Vha-vha dan teman-temannya sedang duduk di taman kampus. Tiba-tiba Bembi datang

Bembi : “Hy Vha,,, bisa ajarin gua sekarang ?”
Heri : “Ngapain loe kesini ?”
Irvan : “Puas loe udah buat persahabatan kita hancur !”
Arif : “Ekh,,, apa maksud loe bilang kaya sama temen gua ?”
Irvan : “Loe tanya aja tuh sama temen loe itu !”
Heri dan Irvan mengajak Vha-vha pergi

Siang harinya di Kampus

Arif : “Gua ke toilet dulu ya, loe duluan aja !”

Selesai dari toilet, tidak sengaja Arif mendengar pembicaraan Fira di telepon dan Arif langsung merekamnya

Fira : “HA,,HA,,HA,, akhirnya gua bisa ngedapetin apa yang gua mau ! Vha-vha dikucilin dan akhirnya Bembi jadi milik gua !”

Arif langsung mengejar Bembi dan menyuruh Bembi menelepon Widya dan Vha-vha

Bembi : “Wid, bisa ga kamu ke kampus aku sekarang ? Ada sesuatu yang mau aku bicarain ! Kamu ajak juga temen-temen kamu.”

Ga berapa lama semuanya sudah berkumpul.

Widya : “Ada apa sihh ?”
Arif : “Dengerin ini !”

Dan mereka semua mendengarkan rekamannya

Widya : “Jadi selama ini loe bohong ? Ini rencana loe ?”
Fira : “Aku minta maaf ya, gua mohon, gua nyesel banget !”
Irvan : “Bukan sama Widya aja loe minta maaf, tapi loe juga harus minta maaf sama Vha-vha
Fira : “Vha,,, maafin gua ya ! Gua tau gua salah. Gua mohon, maafin gua !”
Vha-vha : “Udah gua maafin kok, mungkin ini semua cuma salah paham !”

Akhirnya mereka semua berteman lagi namun mereka agak menjauhi FIRA

Komentar

Postingan Populer