Persamaan dan Perbedaan Antara Etika dan Moral dalam Kehidupan Sehari-Hari

Dalam kehidupan berinteraksi dengan orang sekitar, kita menggunakan sikap, sifat, serta tingkah laku kita untuk memberikan respon kepada seseorang untuk memulai komunikasi satu sama lainnya. Komunikasi dengan orang lain akan menimbulkan hubungan sosial yang erat apabila orang tersebut dapat berinteraksi dengan baik. Oleh karena itu, dengan adanya komunikasi yang aktif serta cara penyampaian yang baik di mata seseorang tentunya akan membuat hubungan sosial dengan orang lain menjadi lebih baik. Namun faktor lain yang membuat hubungan sosial menjadi baik selain komunikasi adalah sikap, sifat, serta tingkah laku seseorang terhadap orang lain. Semakin tepat sikap, sifat, serta tingkah laku yang dilontarkan kepada seseorang pada situasi tertentu maka semakin baik pula hubungan sosial dengan orang lain.



Adanya hubungan sosial dengan orang yang lain, baik yang dikenal maupun tanpa dikenal tentunya memiliki penilaian sosial satu sama lainnya. Penilaian sosial diantaranya etika dan moral. Mungkin kita sempat berpikir bahwa etika dan moral sebenarnya berbeda namun terlihat hampir sama maknanya. Ketika kita melihat situasi tertentu dimana orang tersebut sedang melakukan interaksi dengan orang lain berupa sikap, sifat serta tingkah laku mungkin kita menganggap bahwa seseorang tersebut melakukan berdasarkan etika atau moral yang sesuai dengan norma. Mungkin kita sedikit kesulitan apabila kita diminta untuk mengidentifikasi perbuatan yang dilakukan seseorang tersebut ke orang lain apakah sesuai dengan etika atau sesuai moral? atau sesuai dengan keduanya?

Mungkin saya memberikan beberapa contoh sebagai berikut yang bisa anda tebak, apakah sikap, sifat, atau tingkah laku berikut tidak bermoral atau tidak beretika? atau kedua-duanya?
  1. Teman kita masuk dan keluar rumah tanpa permisi.
  2. Memukuli wanita
  3. Memberikan ucapan selamat atas kegagalan teman kita
  4. Membunuh semut didepan banyak orang
  5. Berkata kasar didepan banyak orang
Bagi kita yang masih awam pasti kita akan tertukar, ada yang mengatakan bahwa nomor 4 itu tidak beretika, ada yang mengatakan juga bahwa itu tidak bermoral. Lalu bagaimana kita dapat membedakan kalau suatu tindakan yang dilakukan orang tersebut bisa dikatakan bahwa orang tersebut tidak bermoral atau tidak beretika?

Baik dalam postingan ini saya memberikan persamaan serta perbedaan antara etika dan moral dalam kehidupan sehari-hari kita agar anda tidak bingung untuk menentukan tindakan yang dilakukan seseorang berdasarkan penilaian sosial.

Sebenarnya etika dan moral berhubungan dengan perilaku yang benar dan salah. Ketika kita telaah kedua kata tersebut memiliki makna dan tujuan yang berbeda. Etika mengacu kepada aturan pada aturan yang diberikan dari faktor eksternal, misalkan kode-kode etik dan prinsip keagamaan. Sementara moral mengacu kepada prinsip-prinsip pada masing-masing individu yang bernilai benar atau salah.

Berikut ini merupakan perbedaan antara etika dan moral dilihat dari beberapa segi:

1. Sumber Prinsip
Etika adalah sumber yang berasal dari faktor luar (eksternal) yang disediakan oleh lembaga, kelompok, atau budaya yang dimiliki seorang individu. Contohnya semua pengacara, polisi, dan dokter harus mengikuti kode etik yang berlaku pada profesi mereka, tanpa memandang dari perasaan mereka sendiri atau preferensi. Etika juga dapat dianggap sebagai sebagai sistem sosial atau kerangka kerja untuk perilaku yang dapat diterima oleh masyarakat.

Moral juga dipengaruhi oleh budaya atau masyarakat, tapi keduanya merupakan prinsip-prinsip pribadi yang dibuat dan ditegakkan oleh individu itu sendiri.

2. Konsistensi dan Fleksibilitas
Etika sangat konsisten dalam konteks tertentu, namun bisa sangat variasi dalam konteks yang lain.  Sebagai contoh, etika pada profesi seorang medis di abad ke-20 pada umumnya konsisten dan tidak pernah berubah dari rumah sakit yang satu ke rumah sakit yang lain, namun etika tersebut berbeda dari etika pada profesi yang legal di abad ke-20.

Suatu kode moral individu biasanya tidak berubah dan konsisten di semua konteks,  tetapi juga memungkinkan untuk beberapa kejadian tertentu secara radikal mengubah keyakinan kepribadian seseorang dan nilai-nilainya.

3. Konflik
Salah satu contoh profesi yang bertentangan dengan dengan moral adalah pekerjaan seorang pengacara yang mempertahankan pelanggannya. Moral seorang pengacara mungkin mengatakan kepada orang tersebut bahwa pembunuhan merupakan perbuatan yang sangat tercela dan pembunuhan harus dihukum. Namun etika profesi sebagai seorang pengacara membutuhkan orang tersebut untuk membela pelanggannya untuk yang terbaik berdasarkan kemampuannya, walaupun jika orang tersebut tahu bahwa pelanggannya bersalah.

Contoh lainnya dalam etika profesi medis. Di sebagian besar di dunia, seorang dokter mungkin tidak membius pasien untuk menenangkan pasien walaupun berdasarkan permintaan seorang pasien. Hal tersebut merupakan standard etika pada profesi kesehatan. Namun, dokter yang sama secara pribadi percaya bahwa hak pasien untuk sembuh bisa terjadi penyimpangan apabila tidak sesuai yang diharapkan. Hal tersebut merupakan moral dari seorang dokter.

4. Asal Mula
Kebanyakan orang pasti akan bingung membedakan antara moral dan etika karena memiliki arti yang cukup mendekati. Agar lebih mudah membedakan dua kata tersebut, dapat kita tinjau dari asal mula kedua kata itu. Etika berasal dari bahasa Francis lama (etique), Latin (ethica), dan Yunani (ethos) yang mengacu kepada arti kebiasaan atau filsafat moral. Kata "Moral" berasal  dari bahasa Latin yaitu moralis yang berarti sikap, perilaku, dan tata krama yang sesuai dalam kehidupan bermasyarakat. Jadi, etika dan moral memiliki arti yang sangat mirip, jika terlihat berbeda, maka lihat definisi asal mula kedua kata tersebut.

Ide etika menjadi prinsip yang ditetapkan dan diterapkan ke dalam suatu kelompok dan dapat dipelajari secara filosofis yang relatif baru pada tahun 1600an. Perbedaan antara etika dan moral sangat penting bagi ahli etika filosofis.

Berikut ini merupakan tabel perbandingan antara etika dan moral:


Etika Moral
Definisi Aturan perilaku yang diakui berkenaan dengan kelas tertentu pada tindakan manusia atau kelompok atau budaya tertentu. Prinsip atau kebiasaan yang berkaitan dengan perilaku benar atau salah. Meskipun moral juga menentukan harus dan tidak boleh, moralitas merupakan pedoman pribadi untuk menentukan mana yang benar dan yang salah.
Faktor Asal Faktor Eksternal - Sistem Sosial Faktor Internal - Individual
Alasan Melakukannya Karena masyarakat mengatakan bahwa hal tersebut merupakan sesuatu yang benar untuk dilakukan. Karena kita percaya bahwa sesuatu tersebut benar atau salah.
Fleksibilitas Etika tergantung kepada sesuatu yang lain untuk definisi. Cenderung konsisten dalam konteks tertentu, tetapi dapat bervariasi antara konteks-konteks yang lainnya. Biasanya konsisten, meskipun dapat berubah jika keyakinan seseorang berubah.
Sisi Lain Sesorang yang mengikuti prinsip-prinsip etika memungkinkan untuk tidak memiliki moral sama sekali. Demikian juga, seseorang dapat melanggar prinsip-prinsip etika dalam suatu sistem aturan tertentu untuk menjaga integritas moral. Seseorang dengan moral meskipun mungkin dibatasi oleh perjanjian yang lebih tinggi, dapat memilih untuk mengikuti kode etik karena itu akan berlaku sistem kecocokan dan penyesuaian lingkungan.
Asal Mula Bahasa Yunani "ethos" yang berarti karakter Bahasa Latin "mos" yang berarti kebiasaan
Penerimaan Etika diatur oleh pedoman hukum dan profesi dalam tempat dan waktu tertentu. Moral membawa norma-norma budaya.

Berikut ini persamaan antara etika dan moral:
  1. Etika dan Moral mengacu kepada ajaran atau gambaran tentang penilaian sosial seseorang terhadap orang lain.
  2. Etika dan Moral merupakan prinsip hidup seseorang untuk memberikan tanggapan serta respon untuk meningkatkan kualitas diri.
  3. Etika dan Moral didapat dari pengaruh yang didapat dari berbagai aspek dalam kehidupan, baik dari pendidikan, keturunan dan kepribadian sejak lahir, serta penyesuaian lingkungan.


Itulah persamaan dan perbedaan antara etika dan moral dalam kehidupan sehari-hari yang bisa saya sampaikan dalam postingan ini. Tentunya dari 5 poin pendahuluan yang saya lontarkan mungkin anda dapat menjawab secara jelas manakah yang termasuk tidak beretika dan tidak bermoral. Semoga bermanfaat bagi anda yang sedang mencari tahu persamaan dan perbedaan antara etika dan moral.


Komentar

Postingan Populer